Yes, I laugh a lot, cried a lot, love a lot, hate a lot, bitch a lot, complained a lot, joke a lot, yet only write a small portion of it. Oh well.

Wednesday, August 19, 2009

Jangan nangis, cubit balik!

image courtesy of corbis.com

Dari kecil, gue emang cengeng banget. Sampai sekarang kadang masih kebawa cengeng dan manja. Sasaran empuknya? Siapa lagi kalau bukan suami tercinta. Suamiku, tabahkan dirimu ya,mwah.

Dulu waktu kecil, kira -kira kelas 1 SD, gue sering banget dijahilin sama anak tetangga. Dari dikata-katain, dimusuhin ala anak-anak (tau kan, si A bisik-bisik ke ke si B, eh jangan temenin Nia yuk) sampai dicubit.

Nah suatu hari, gue dicubit sama anak tetangga gue itu (namanya Dian, btw). Gue ngga inget seberapa sakit cubitannya, yang pasti gue nangis ngadu ke Mama.

Gue: "Huaaa...."
Mama: "Kenapa lagi kamu?"
Gue: "Dicubit Diaaaannn..."

Mama (dengan tenang) "Udah jangan nangis. Kalau dicubit ya cubit balik, jangan nangis"

Akhirnya dengan masih sedikit terisak, gue memberanikan diri ke rumahnya Dian yang hanya beberapa langkah dari dari pintu rumah gue (waktu itu kami masih tinggal di rumah petak kontrakan di daerah Mampang). Dengan sekuat tenaga, gue membalas cubitan di lengan anak perempuan keriting yang umurnya kira-kira 3 tahun lebih tua dariku.

Sehabis mencubit, aku lari ke rumah dan teriak "Udaah Maa! Udah aku cubit!"

Mengingat kami tinggal di rumah petak, yang kalau kentut saja terdengar sampai kamar sebelah, teriakan tadi kontan membuat Mama pucat pasi. Apalah jadinya kalau Ibunya Dian dengar. Tapi untunglah kejadian itu tidak berbuntut panjang, bahkan hanya diingat sebagai kenangan indah nakalnya anak-anak.

Anyway, the moral of the story is: kalau dicubit jangan nangis, tapi cubit balik. Tapi kalau udah nyubit balik, ngga perlu woro-woro, harus elegan. Dalam diam, biarkan orang lain menilai cubitan kita menyakitkan atau tidak. Betul ngga Ma? Maa? Ma, udah aku posting nih cubitannyaa!!

Labels: ,

5 Comments:

Blogger Anandhita Harmujianto said...

setuju. hehehe....
sbnrnya klo dipikir2 klo bales, kita sama jeleknya sama yg cubit kita. tapi klo ga bales, ugh... dia ga tau klo kita juga bisa nyubit & terus2an nyubit kita.

6:11 PM

 
Blogger Re said...

hahaha...kocak..

5:27 AM

 
Anonymous Nia Nugroho said...

hihi maksudnya sih biar jangan cengeng kaya tokoh di sinetron sih..hahaha.

1:20 AM

 
Anonymous souvenir lombok said...

wah, mbak.... masa kecil yang gak bisa dilupain tuh. dan sampai sekarang pun, para ibu-ibu suka bilang 'balas lagi' ke anaknya kalo dijahilin ama teman mainnya. nah lo.... dari kecil dah diajarin balas dendam ya? he3x

12:40 AM

 
Blogger Nia Nugroho said...

@souvenir lombok

iya sebenernya mamaku sih gak ngajarin dendam..tapi ngajarin self-defense terhadap bullying, karena waktu kecil aku cengeng banget dan sering di-bully, sering pulang main dalam keadaan nangis. Jadi daripada nangis mulu diajarin berani, gitu :))

12:58 AM

 

Post a Comment

<< Home